Tips Merayakan Idul Adha - Bimbel Masuk PTN, Bimbel Terbaik untuk SBMPTN, Karantina Simak UI, UGM, UNDIP, Bimbel Les Supercamp Bimbel LES PRIVATE UN SD, SMP, SMU, Bimbel Internasional, Masuk Fakultas UI, Bimbel Masuk Kedokteran, Dijaminan Masuk PTN

Blog

Admin mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha 2018, Pada kesempatan ini Admin memberikan beberapa Tips Merayakan  Idul Adha 2018 yang dikutip dari isu beberapa media besar ibarat antara, jpnn dan republika. Berikut ini Tips Merayakan  Idul Adha 2018 semoga bermanfaat.
Tips 1 : Jangan Membakar Sate terlalu gosong, Karena sanggup Menimbulkan Kanker
Biasanya, dikala hari raya Idul Adha, banyak masyarakat mengolah daging kurban menjadi sate. Pakar Teknologi Pangan Institut Teknologi Bandung (ITB) Nur Mahmudi Ismail mengatakan, daging yang dibakar terlalu gosong, maka sanggup memicu timbulnya penyakit kanker. “Yang harus diperhatikan yaitu daging protein hewani kalau dibakar hingga gosong akan menimbulkan karsinogenik pemicu kanker,” kata mantan Wali Kota Depok.
Selain itu, kandungan nitrosamin yang ditimbulkan dari pembakaran sate sanggup menjadi komponen atau mensimbulasi terbentuknya sel kanker pada tubuh. “Nitrosamin itu komponen yang dibakar bentuknya gosong jadi karbon atau arang, bisa stimulasi terbentuknya kanker pada tubuh,” katanya.
Belajar dari negara maju, mengkremasi daging dibagi menjadi tiga kategori tingkat kematangan yakni rare, medium, dan welldone. Dijelaskannya, rare yaitu memasak daging hanya sekedar dipanaskan dan mematikan patogen di permukaan. Medium merupakan proses pematangan. Welldone yaitu matang.
“Ada yang kematangan gosong. Itu enggak boleh bakar sate hingga gosong. Itu penyebab kanker berlaku umum terhadap daging apakah ayam ataupun kambing,” jelasnya.
Maka sebaiknya jikalau ingin menghindari penyakit dan kondusif dikonsumsi, binatang kurban baik diolah menjadi sop. Nur Mahmudi tidak menyarankan bagi penderita kolesterol untuk menyantap daging kurban yang diolah menjadi gulai. Ini alasannya yaitu masaka gula biasanya ditambah santan. “Hindari masak dengan gulai. Yang direkomendasikan untuk memasak, yang anggun dibentuk sop alasannya yaitu airnya bening sehingga lemaknya larut,” tegasnya. (Sumber: jpnn)
Tips 2 : Jangan Bungkus Daging Kurban dengan Plastik Hitam

 

Dinas Perikanan dan Peternakan Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah mengimbau masyarakat menghindari penggunaan kantong plastik hitam sebagai daerah untuk membungkus daging kurban pada Idul Adha.

“Ini penting diimbai alasannya yaitu materi daur ulang pembuatan kantong plastik hitam tidak terang dari limbah atau apa sehingga kebersihan dan keamanannya tidak terjamin,” kata Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Disperkanak Sugiyanto.

Dia mengatakan, diantara kandungan zat yang terdapat pada kantong plastik hitam tersebut ialah logam berat ibarat timbal (Pb) yang sangat berbahaya bagi kesehatan. Timbal ini sanggup dengan gampang berpindah ke makanan, terlebih jikalau kuliner dalam keadaan panas.

“Plastik hitam punya huruf sendiri dan zat berbahaya itu bisa berpindah pada kuliner yang bersentuhan langsung. Khususnya untuk kuliner panas termasuk juga daging. Jika ditempatkan pada plastik hitam maka daging akan cepat zat-zat yang terkandung pada plastik,” katanya.

Jika kuliner tercemar timbal dikonsumsi dalam jangka panjang, sanggup mengakibatkan gangguan kesehatan pada manusia, bahkan sanggup menimbulkan kanker. Masyarakat lebih baik memakai kantong plastik yang transparan.

“Jika pun terpaksa dipakai kantong plastik hitam, sebaiknya untuk bungkus luar saja. Kaprikornus sebelum dibungkus dengan plastik hitam, kuliner dan daging dimasukkan pada plastik transparan,” katanya.

Dia juga mengimbau panitia kurban sanggup memisahkan penempatan daging dan pecahan lain dari binatang kurban. Sebaiknya antara daging, dan jeroan ditempatkan dalam plastik terpisah. Ini dilakukan semoga daging tidak cepat rusak.( Sumber : republika.co.id dan antara)

 

Tips 3 : Jangan Berqurban Karena Riya
Riya yaitu penyakit hati sang tidak terang keberadaannya. Karena kapanpun dimanapun seseorang hendak bederma sifat ini selalu muncul tiba-tiba. Riya yang kurang jelas ini ternyata berbahaya dan bisa menimbulkan habis semua amal kebaikan kita, ibarat Firman Allah SWT pada QS. Al-Baqarah “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kau menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), ibarat orang yang menafkahkan hartanya alasannya yaitu riya kepada manusia,…” (QS. Al-Baqarah: 264)
Riya sering diartikan melaksanakan ibadah ingin mendapat kebanggaan dari orang lain. Menurut Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqolani dalam kitabnya Fathul Baari berkata, “Riya ialah menampakkan ibadah dengan tujuan dilihat manusia, kemudian mereka memuji pelaku amalan itu”. Imam Al-Ghazali, riya’ yaitu mencari kedudukan pada hati insan dengan memberikan kepada mereka hal-hal kebaikan. Sementara Imam Habib Abdullah Haddad pula beropini bahwa riya’ yaitu menuntut kedudukan atau meminta dihormati daripada orang ramai dengan amalan yang ditujukan untuk akhirat.

 

Riya dibagi kedalam dua tingkatan, Riya’ kholish yaitu melaksanakan ibadah semata-mata hanya untuk mendapat kebanggaan dari manusia, Riya’ syirik yaitu melaksanakan perbuatan alasannya yaitu niat menjalankan perintah Allah, dan juga alasannya yaitu untuk mendapat kebanggaan dari manusia, dan keduanya bercampur.

Sejatinya kehendak ibadah kurban yaitu keikhlasan dan ketakwaan. Daging dan darah binatang kurban kita sama sekali tidak akan hingga kepada-Nya jikalau tidak disertai takwa dan ikhlas. “Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak sanggup mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang sanggup mencapainya.” (QS al-Hajj: 37).

Orang yang bisa berkurban tapi tidak berkurban, hukumnya makruh. “Barang siapa yang memiliki kemampuan tetapi ia tidak berkurban, maka janganlah sekali-kali ia menghampiri daerah shalat kami.” (HR Ahmad, Ibnu Majah, dan al-Hakim, dari Abu Hurairah RA).

 

= Baca Juga =